get app
inews
Aa Read Next : Gempa Hari ini di Banten

Gempa Pasaman 3 Meninggal Dunia, 400 Rumah Rusak, 5000 Mengungsi.

Jum'at, 25 Februari 2022 | 18:29 WIB
header img
Beberapa rumah warga rusak berat akibat gempa di Pasaman Barat, Jumat pagi (24/2/2022)

Padang, Inews.id - Hingga Jumat siang pukul 15.00 korban gempa Pasaman, Sumbar tercatat 3 orang meninggal dunia, luka parah 10 orang, luka ringan 50 orang, rumah rusak berat 100 unit, rusak ringan 300 unit, warga yang mengungsi 5000 orang.

Gubernur Sumbar Buya Mahyeldi menginstruksikan OPD terkait melakukan pendataan, koordinasi serta pengiriman bantuan dan logistik ke beberapa daerah yang terdampak parah, yakni di Malampah, Kajai dan Talu.

"Saat ini kita masih terus mengumpulkan data-data. Ada pelayanan kesehatan, sarana ibadah dan sekolah serta banyak rumah penduduk yang rusak. Sambungan komunikasi dan listrik terputus, Tapi sudah kita koordinasikan dan Alhamdulillah BPBD, Dinas Sosial bersama TNI Polri di daerah segera menuju ke lokasi," kata gubernur,

"Yang penting sekarang penyelamatan masyarakat ke tempat yang lebih aman dan kondusif sehingga jika ada gempa susulan bisa meminimalisir korban. Maka dari itu, tadi yang pertama diingatkan masyarakat agar bisa mencari daerah teraman terlebih dahulu. Selanjutnya dirikan tenda dan dapur umum, dan menenangkan warga supaya tidak panik," sambung gubernur. Dan Jumat siang, gubernur bertolak ke lokasi gempa di Pasaman.

Seperti diketahui, gempa bumi bermagnitudo 6,2 mengguncang wilayah Pasaman Barat pada Jumat pukul 08.39 WIB. 

Informasi dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyebutkan, gempa yang berlokasi di 0.15 derajat Lintang Utara, 99.98 derajat Bujur Timur pada kedalaman 10 km itu tidak berpotensi tsunami. Sebelumnya gempa juga terjadi pada pukul 08.35 WIB dengan kekuatan 5,2 SR. **MYS***

 

 

Editor : Mursyid Sonsang

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut